Trending

Febby Fortinella                 
112 0 0
Ilmu sosial December 13 4 Min Read

OCD dan COVID-19




Salah satu ciri dari gangguan obsesif-kompulsif (obsessive compulsive disorder/OCD) adalah ketakutan kontaminasi dan cuci tangan yang berlebihan. Bertahun-tahun yang lalu, seseorang yang datang ke kantor mengenakan sarung tangan dan masker dan menolak untuk duduk di salah satu kursi yang "terkontaminasi" tercatat sebagai penderita OCD parah. Sekarang, perilaku yang sama menjadi keseharian dan bahkan didukung untuk menjaga semua orang tetap sehat.

Era new normal dalam menghadapi pandemi mematikan ini telah merasuki budaya kita dan akan terus memengaruhinya. Banyak toko sekarang dengan jelas memposting aturan yang mewajibkan penggunaan masker dan pembersih tangan serta membatasi jumlah pelanggan yang diizinkan masuk pada satu waktu. Pejalan kaki dan pelari dengan sopan menyeberang jalan untuk menghindari kedekatan satu sama lain.

Hanya beberapa bulan lalu, perilaku seperti ini dianggap berlebihan dan tentunya tidak sehat.

Jadi, di mana dokter menarik garis batas antara kewaspadaan untuk menghindari terinfeksi virus corona dan gangguan obsesif-kompulsif yang bisa berbahaya?

Adaptasi Atau Kecanduan Internet?

Sejak awal pandemi, menjadi lebih menantang untuk menilai perilaku yang dulu dianggap berlebihan. Banyak perilaku yang sebelumnya dianggap patologis sekarang dianggap penting untuk melindungi kesehatan manusia dan dipuji sebagai adaptif dan cerdas.

Sebelum COVID-19, kekhawatiran tentang penggunaan internet secara kompulsif atau kecanduan internet, yang ditandai dengan penggunaan berlebihan dan ketergantungan yang berlebihan pada perangkat digital, semakin meningkat.

Namun, selama pandemi, masyarakat dengan cepat menyesuaikan peluang online. Kapan pun memungkinkan, orang-orang bekerja dari rumah, bersekolah online, dan bersosialisasi melalui klub buku online. Bahkan kebutuhan perawatan kesehatan tertentu semakin dipenuhi dari jarak jauh melalui telehealth dan telemedicine.

Koneksi digital telah menjadi hal yang biasa, dengan banyak dari kita merasa beruntung memiliki akses ini. Mirip dengan ketakutan kontaminasi, beberapa perilaku digital yang pernah dipertanyakan telah menjadi perilaku adaptif yang membuat kita tetap sehat, tetapi tidak semuanya.

Apakah Obsesif-Kompulsif Atau Protektif?

Sementara perilaku era COVID-19 mungkin terlihat seperti OCD klinis, ada perbedaan utama antara perilaku protektif dalam menghadapi bahaya yang jelas dan saat ini seperti pandemi dan diagnosis klinis OCD.

Pikiran, ide, dan perilaku ritualistik yang berulang yang terlihat pada OCD klinis sangat memakan waktu bagi orang yang berurusan dengannya, dan secara signifikan mengganggu beberapa area penting kehidupan orang tersebut, termasuk pekerjaan, sekolah, dan interaksi sosial.

 

Beberapa orang memiliki sifat obsesif-kompulsif yang tidak terlalu parah. Ciri-ciri ini sering diamati pada orang yang berprestasi tinggi. Perilaku seperti itu diakui di hampir 20% populasi. Koki berbakat yang sangat memperhatikan detail dapat disebut sebagai "obsesif-kompulsif." Jadi, mungkin seorang insinyur yang berorientasi pada detail membangun jembatan atau seorang akuntan yang membayar pajak dengan memeriksa file dari berbagai sudut juga sama.

Perbedaan kritisnya adalah bahwa pemikiran, ide, dan perilaku yang gigih, berulang, ritualistik yang terlihat pada mereka yang menderita OCD klinis sering mengambil alih kehidupan orang tersebut.

Ketika sebagian besar dari kita memeriksa pintu sekali atau dua kali untuk memastikan pintu terkunci atau mencuci tangan atau menggunakan pembersih setelah pergi ke toko kelontong atau menggunakan kamar kecil, otak kita mengirimkan sinyal "semua bersih" dan memberi tahu kita bahwa itu aman untuk beralih ke hal-hal lain.

Seseorang dengan OCD tidak pernah mendapatkan sinyal "semua jelas". Tidak jarang orang dengan OCD menghabiskan beberapa jam per hari untuk mencuci tangan sampai kulitnya pecah-pecah dan berdarah. Beberapa orang dengan OCD memiliki ritual pemeriksaan yang menbuat mereka gagal meninggalkan rumah.

Pemicu OCD Menjadi Lebih Sulit Untuk Dihindari

Prinsip yang sama yang berlaku untuk perilaku cuci tangan kompulsif juga berlaku untuk penggunaan internet dan perangkat elektronik secara kompulsif. Penggunaan yang berlebihan dapat mengganggu pekerjaan dan sekolah serta membahayakan fungsi psikologis dan sosial. Selain masalah sosial dan keluarga, perilaku tersebut dapat menyebabkan masalah medis, termasuk sakit punggung dan leher, obesitas, dan ketegangan mata.

American Academy of Pediatrics pada tahun 2016 merekomendasikan agar remaja menghabiskan tidak lebih dari dua jam per hari menggunakan internet atau perangkat elektronik. Beberapa remaja dengan kecanduan internet menghabiskan sebanyak 80-100 jam per minggu di internet, menolak untuk melakukan hal lain, termasuk tugas sekolah, kegiatan di luar, dan berinteraksi dengan keluarga mereka. Dunia digital menjadi lubang hitam yang semakin sulit mereka hindarkan.

Bagi mereka yang berjuang dengan penggunaan internet dan media sosial secara kompulsif, tuntutan baru yang meningkat untuk menggunakan platform digital untuk bekerja, sekolah, berbelanja bahan makanan, dan kegiatan ekstrakurikuler dapat membuka lubang hitam lebih besar.

Orang-orang dengan ketakutan kontaminasi pra-pandemi, atau yang sebelumnya tidak dapat mengatur penggunaan teknologi mereka, menemukan situasi pemicu yang dulunya dapat dihindari kini menjadi lebih umum.

 

Menjaga Respons Ancaman Tetap Terkendali

Ketika norma perilaku baru berkembang karena perubahan kondisi sosial, cara perilaku tertentu diidentifikasi dan dijelaskan juga dapat berkembang. Ungkapan seperti “sangat OCD” atau “kecanduan internet” dapat memiliki arti yang berbeda karena seringnya cuci tangan dan komunikasi online menjadi hal yang biasa.

Bagi kita yang beradaptasi di era new normal, penting untuk menyadari bahwa mengikuti pedoman baru untuk menjaga jarak sosial, mencuci tangan dan memakai masker, dan tidak apa-apa menghabiskan waktu ekstra di internet atau media sosial lainnya dengan batasan baru pada interaksi pribadi. Namun, jika penggunaan internet atau cuci tangan menjadi tidak terkendali atau "kompulsif", atau jika pikiran "obsesif" yang mengganggu tentang kebersihan dan infeksi menjadi masalah, inilah saatnya untuk mencari bantuan dari profesional kesehatan mental.

Jadi, jaga kesehatan fisik, tapi jangan abaikan kesehatan mental.

Febby Fortinella                 
112 0 0
Bagikan ini ke sosial media anda

(0) Komentar

Berikan Komentarmu

Tentang Generasi Peneliti

Generasipeneliti.id, merupakan perusahaan resmi dibawah PT Solusi Riset Indonesia yang berfokus untuk menyebarkan berita-berita baik terkait akademik di Indonesia


Our Social Media

Hubungi Kami


Customer Service

+62 8127-5915-940
generasipeneliti@gmail.com
Flag Counter

© Generasi Peneliti. All Rights Reserved.