Opini Akademisi May 30 9 Min Read

Tumbuhkan Kreatif Berpikir dan Menulis, Etos ID Majene Gelar Pelatihan Karya Tulis Ilmiah




Etos ID wilayah Majene kembali menggelar kegiatan pelatihan karya tulis ilmiah bertempat di Gedung Tasha Center, kabupaten Majene, Sulawesi Barat (Sulbar), pada hari Minggu, 29 Mei 2022. 

Kegiatan dihadiri oleh peserta dari penerima manfaat beasiswa Etos ID Majene angkatan 2018 dan 2021, serta peserta dari mahasiswa lain karena memang dibuka secara umum. Adapun pelatihan tersebut mengusung tema, "Kreatif Berpikir dan Menulis."

Inspirasi tema yang diangkat agar mahasiswa tidak sekedar mampu berpikir dengan kreatif tetapi mampu kreatif untuk menulis. Dua keahlian itu mesti dimiliki seorang mahasiswa agar tidak menjadi mahasiswa yang biasa-biasa saja, tetapi mampu menjadi mahasiswa yang luar biasa. 

Artinya bahwa mahasiswa mesti mampu menampakkan eksistensinya, yaitu salah satunya terlibat dalam program penulisan karya ilmiah. Mengingat penulisan karya ilmiah dapat diikuti dengan terlibat dalam Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) maupun mengikuti lomba-lomba penulisan karya ilmiah. 

Acara dimulai sekitar pukul 14.00 WITA yang dimoderatori oleh Budi. Usai Budi mengantar sedikit terkait dengan tema pada kegiatan tersebut, selanjutnya Mahsyar Taufik Abr, S.Pi dipersilahkan untuk menyampaikan materinya. 

Sedikit gambaran bahwa kak Mahsyar sapaan akrabnya juga alumni penerima beasiswa Etos ID Bogor tahun 2014. Namun, sekarang kak Mahsyar sudah menjadi fasilitator Etos ID wilayah Majene. 

Mahsyar saat memberikan materi banyak membahas terkait karya tulis ilmiah, seperti Skripsi dan Essay ilmiah. Dalam penyampaiannya, Mahsyar menjelaskan tentang karya Ilmiah, pentingnya menulis karya ilmiah, struktur penulisan karya ilmiah, dan cara menggali ide dalam penulisan karya ilmiah. 

Menurutnya, bahwa karya ilmiah mesti kreatif dan mempunyai kebaruan ketimbang dengan ide-ide yang sebelumnya. Artinya bahwa ide bisa bersandarkan pada ide-ide sebelumnya, sehingga menghasilkan ide baru yang lebih kreatif dan unik. Bahkan penemuan ide pun bisa berangkat dari hal-hal yang sederhana sekalipun. 

Di akhir penyampaian materi, para peserta diajak untuk memunculkan ide-ide kreatifnya dengan mengangkat topik tertentu. Misalnya mengangkat tentang persoalan sampah, maka peserta diajak memunculkan ide kreatifnya untuk mengatasi problem tersebut. 

Kak Mahsyar juga memberikan contoh essay yang pernah ia lombakan dulu saat masih menjadi mahasiswa. Essay tersebut berhasil menyabet juara sehingga layak sebagai bahan percontohan untuk pembuatan essay. Menurutnya bahwa ketika ingin membuat karya ilmiah mesti banyak membaca karya ilmiah yang sebelum-sebelumnya sudah ada, baik itu essay maupun skripsi. 

Budi Prathama                 
221 0 0
Bagikan ini ke sosial media anda

(0) Komentar

Berikan Komentarmu

Tentang Generasi Peneliti

Generasipeneliti.id, merupakan perusahaan resmi dibawah PT Solusi Riset Indonesia yang berfokus untuk menyebarkan berita-berita baik terkait akademik di Indonesia


Our Social Media

Hubungi Kami


Customer Service

+62 8127-5915-940
generasipeneliti@gmail.com
Flag Counter

© Generasi Peneliti. All Rights Reserved.