Opini Akademisi August 21 7 Min Read

Demam O’nyong nyong: Penyakit Pemutus Sendi




Demam O’nyong nyong adalah penyakit arboviral yang disebabkan oleh alphavirus dari kompleks Hutan Semliki dan terkait erat dengan virus chikungunya. Seperti anggota lainnya kompleks ini, virus O'nyong nyong ditandai dengan demam dan arthralgia (nyeri sendi). Hal ini unik di antara alphavirus dalam adaptasinya terhadap vektor nyamuk Anopheles, yang terutama bertanggung jawab untuk transmisinya.

Penyakit ini pertama kali dikenali pada tahun 1959 ketika terjadi epidemi dimulai di barat laut Uganda. Pada akhir epidemi di 1962, itu telah melibatkan 2 juta orang dalam distribusi kasus di Uganda, Kenya, dan Tanzania. Investigasi epidemi ini mengarah pada penemuan virus baru, yang dinamai berdasarkan terminologi yang diajukan oleh Acholi yang berarti "pemutus sendi."

Potret Klinis

Rasio gejala infeksi yang tidak terlihat kira-kira 2:1,6 masa inkubasi diperkirakan 8 hari. Gejala klinis biasanya dimulai dengan demam mendadak dan nyeri sendi. Keterlibatan sendi umumnya simetris, melibatkan lutut (90%), pergelangan kaki (83%), siku (75%), pergelangan tangan (75%), atau jari (63%). Nyeri sendi berlangsung sekitar 6 hari, meskipun durasi selama 90 hari juga telah dilaporkan. Nyeri sendi cukup parah untuk menyebabkan imobilisasi pada 78% kasus selama rata-rata 4 hari. Inilah penyebab mengapa demam O’nyong nyong dikatakan sebagai “penyakit pemutus sendi”.

Sakit kepala dan ruam kulit juga sangat sering dilaporkan dalam kasus klinis. Ruam digambarkan sebagai makulopapular dan menurun secara progresif dari kepala ke badan hingga ekstremitas (anggota gerak badan, seperti tangan dan kaki). Biasanya berlangsung selama 4-7 hari. Limfadenopati juga sering dideskripsikan dan paling sering terjadi di daerah serviks tetapi juga di daerah inguinal dan aksila dalam beberapa kasus. Ini telah disarankan sebagai faktor pembeda dalam O’nyong nyong, tetapi tampaknya hanya terjadi pada 40-50% kasus. Sufusi konjungtiva (warna merah di selaput bening yang menutupi bagian putih mata atau sklera dan bagian dalam kelopak mata) juga telah dilaporkan pada sekitar setengah kasus. Neutropenia (penurunan jumlah salah satu sel darah putih di dalam peredaran darah) ringan telah dilaporkan selama fase akut penyakit. Baik dalam epidemi yang terjadi di tahun 1959-1962 maupun epidemi 1996-1997, tidak ada kematian yang dilaporkan, meskipun total lebih dari 2 juta kasus.

Pemeriksaan Penunjang

Gambaran klinis seperti limfadenopati, demam, dan artralgia adalah fitur karakteristik yang penting, namun tidak cukup spesifik untuk mengecualikan infeksi arbovirus serupa lainnya seperti chikungunya. Anamnesis dan pemeriksaan fisik yang cermat harus diarahkan pada: tidak termasuk penyakit lain, serta menemukan fitur pendukung seperti ruam. Virus terdeteksi dalam darah lengkap secara amplifikasi molekuler (PCR), dengan sensitivitas terbesar selama 3 hari pertama setelah onset penyakit. Serologi dapat membantu menegakkan diagnosis, yang dapat dibuat dengan deteksi IgM spesifik atau dengan serum akut dan konvalesen berpasangan menunjukkan perkembangan IgG spesifik. IgM biasanya muncul selama minggu kedua sakit dan bertahan selama sekitar 2 bulan, tetapi bisa selama 6 bulan dalam beberapa kasus Titer IgG mulai naik pada hari ke 21 dan tahan lama

Kehati-hatian harus diambil dalam interpretasi hasil serologis karena reaktivitas silang satu arah yang terkenal dengan Chikungunya (yaitu, pasien yang sebelumnya terinfeksi Chikungunya akan berkembang antibodi reaktif silang terhadap O’nyong nyong, tetapi antibodi yang dihasilkan oleh infeksi O’nyong nyong tidak akan andal bereaksi silang dengan virus Chikungunya).

Tatalaksana

Tidak ada pengobatan khusus untuk demam O’nyong nyong. Penyakit ini umumnya dapat sembuh sendiri. Kematian yang terkait dengan demam O’nyong nyong belum dilaporkan. Respon imunologis terhadap O’nyong nyong telah diselidiki pada model hewan seperti tikus knockout reseptor interferon tipe I (A129), menyoroti pentingnya respons bawaan dalam mengendalikan infeksi pada awalnya, sementara sistem kekebalan adaptif ditemukan relatif tidak penting dalam perlindungan infeksi akut terhadap O’nyong nyong.

Vaksin terhadap O’nyong nyong tidak tersedia, meskipun pengalaman dalam pengembangan vaksin untuk spesies alphavirus lain telah menunjukkan kelayakan. Karena kesamaan antigeniknya, satu dosis kandidat vaksin Chikungunya yang sangat dilemahkan ditemukan untuk memperoleh respons antibodi penetral silang yang kuat dan untuk memberikan perlindungan terhadap tantangan O’nyong nyong pada model tikus A129. Dengan demikian, kandidat vaksin Chikungunya, termasuk beberapa yang sedang dalam uji klinis, berpotensi melindungi manusia tidak hanya terhadap Chikungunya tetapi juga terhadap infeksi O’nyong nyong.

Tahukah Anda?

  1. Alphavirus ditularkan oleh nyamuk anopheles di sub-Sahara Afrika.
  2. Kasus demam O’nyong nyong umumnya dilaporkan dalam epidemi besar dengan tingkat serangan yang tinggi.
  3. Demam dan artralgia simetris yang parah hampir bersifat universal. Ruam makulopapular pruritus sering terjadi.
  4. Limfadenitis (terutama servikal posterior) sering terjadi tetapi tidak universal.
  5. Diagnosis ditegakkan dengan polymerase chain reaction (PCR) dalam tiga hari pertama atau dengan serologi.
  6. Pengobatan bersifat suportif. Gejala akut dapat sembuh sendiri dalam 5-7 hari.

(Artikel ilmiah popular ini ditulis oleh Dokter Dito Anurogo MSc, Dosen FKIK Unismuh Makassar, penulis "ENSIKLOPEDIA PENYAKIT DAN GANGGUAN KESEHATAN", trainer bersertifikasi BNSP, S3 Taipei Medical University Taiwan, founder School of Life Institute)

dr. Dito Anurogo, M.Sc.                 
104 0 1
Bagikan ini ke sosial media anda

(0) Komentar

Berikan Komentarmu

Tentang Generasi Peneliti

Generasipeneliti.id, merupakan perusahaan resmi dibawah PT Solusi Riset Indonesia yang berfokus untuk menyebarkan berita-berita baik terkait akademik di Indonesia


Our Social Media

Hubungi Kami


Customer Service

+62 8127-5915-940
generasipeneliti@gmail.com
Flag Counter

© Generasi Peneliti. All Rights Reserved.