by INBIO

"Connecting The Dots of Sciences"

Trending

Shipa Rifelina                 
763 0 4
Sosial dan Bisnis May 10 4 Min Read

TALENTA VS PASSSION




Di era sekarang ini mulai bermunculan berbagai istilah yang memiliki definisi yang hampir mirip dan tak jarang istilah baru ini membuat bingung para pendengar dan pembacanya dan bahkan tidak dapat membedakan antara istilah satu dan istilah lainnya. Di sini kita akan coba memahami dua istilah yang sedang tren di kalangan para remaja khususnya para pemuda yang mulai memasuki dunia kerja, yaitu Talenta dan Passion.


Jika dilihat secara sekilas kedua istilah ini hampir sama, yaitu mengarah pada kemampuan seseorang. Namun saat ditinjau lebih dalam ternyata ada perbedaan mencolok di dalam kedua istilah ini.

1. Talenta (Innate skills that you’re born with)
yaitu kemampuan yang tidak diminta, tidak dicari, tapi melekat dalam diri sejak lahir. Contohnya, memiliki suara yang bagus sejak lahir. Nah, itu yang dinamakan talenta. selanjutnya kembali kedapa individu masing-masing, apakah mau dikembangkan jadi kekuatan? Silahkan. Apakah itu sebuah passion? Belum tentu otomatis orang yang memiliki suara bagus sejak lahir suka menyanyi. Bisa jadi suara bagus, tapi tidak suka tampil di depan public, akhirnya suara bagus dipakai jadi impersonator, jadi voice over talent, it’s your call.

2. Passion (What you loving doing + what you’re good at)
Passion itu biasanya berawal dari kecintaan terhadap sesuatu (suatu bidang, suatu aktivitas, suatu industry) tapi tidak berhenti disana. Meminjam inspirasi dari Kak Ika Natasa dalam podcast Thirty Days of Lunch: “Kalau kau punya kelancangan untuk menyebut itu passion, jangan cuman bilang kau suka melakukannya, tapi kau juga pengin untuk jadi yang terbaik dalam hal itu. Jangan tanggung!” 

Sudah ada begitu banyak buku, podcast, video YouTube, seminar dan post Instagram yang membahas tentang talenta dan passion bahkan ada beberapa ajang yang disiarkan di Televisi menampilkan berbagai talenta dan tentunya terdapat begitu banyak seruan yang mengatasnamakan passion, sehingga tak jarang generasa saat ini mengatakan “Gue kayaknya mau cabut dari kerjaan gue, soalnya gue udah nggak enjoy. Udah gak passion lagi”. mungkin kita perlu mendalami makna dari quotes berikut:

“You strength is (not) what you’re good at. It’s what you enjoy the most. It’s your passion”
(Rene Suhardono. Your Job is Not Your Career, 2010)

“Your strength is not what you’re good at. They are activities that strengthen you. It draws you in, it makes time fly by while you’re doing it, and it makes you feel strong”
(Marcus B. dan Donald O. Clifon, Now, Discover Your Strength, 2001)

Kedua quotes ini adalah salah satu premis utama dari masing-masing buku, dari masing-masing penulis. Tapi pada dasarnya, ini merupakan premis yang mirip: Kita sebaiknya tidak fokus mengembangkan kekurangan kita, tapi fokus mengembangkan apa yang kita nikmati, apa yang membuat kita merasa kuat/berdaya, karena di sinilah potensi pertumbuhan yang paling besar. Same premise, different writer, different time.


AUTHOR

Bagikan ini ke sosial media anda

(0) Komentar

Berikan Komentarmu

Tentang Generasi Peneliti

GenerasiPeneliti.id merupakan media online yang betujuan menyebarkan berita baik seputar akademik, acara akademik, informasi sains terkini, dan opini para akademisi. Platform media online dikelola secara sukarela (volunteers) oleh para dewan editor dan kontributor (penulis) dari berbagai kalangan akademisi junior hingga senior. Generasipeneliti.id dinaungi oleh Lembaga non-profit Bioinformatics Research Center (BRC-INBIO) http://brc.inbio-indonesia.org dan berkomitmen untuk menjadikan platform media online untuk semua peneliti di Indonesia.


Our Social Media

Hubungi Kami


WhatsApp: +62 895-3874-55100
Email: layanan.generasipeneliti@gmail.com

Kami menerima Kerjasama dengan semua pihak yang terkait dunia akademik atau perguruan tinggi.











Flag Counter

© Generasi Peneliti. All Rights Reserved.