Trending

dr. Dito Anurogo, M.Sc.                 
171 0 0
Acara Akademik August 15 5 Min Read

Beginilah Strategi Jitu Memformulasikan Problem untuk Policy Brief




Zoom Meeting (14 Agustus 2022) – Sekolah Rodinda (Romantika, Dinamika, Dialektika) pertemuan kedua ini diselenggarakan pada Ahad, 14 Agustus 2022, melalui media Zoom.  Narasumber acara ini adalah Renata Jati Nirmala, S.IAN., M.P.A., dengan topik “Memformulasikan Problem untuk Policy Brief”. Bertindak selaku moderator adalah Marsha Nafisa. Hadir sejumlah 47 partisipan.

Policy brief adalah dokumen singkat yang mempresentasikan hasil dan rekomendasi kebijakan dari sebuah penelitian yang ditujukan untuk pembaca umum (non-science audience). Policy brief bercirikan: dokumen yang berdiri sendiri, fokus pada satu topik, tidak lebih dari empat halaman (1500 kata).

Masing-masing halaman berisikan hal spesifik. Halaman pertama berisi judul dan masalah/isu (data primer atau sekunder). Halaman kedua berisikan faktor penyebab (dukungan argument dari buku atau jurnal atau existing policy). Halaman ketiga berisi agenda kebijakan atau rekomendasi. Halaman keempat berisi gambar, bagan, grafik, dll.

Apakah yang dimaksud dengan problem? Problem (masalah) adalah gap antara apa yang dibayangkan dengan apa yang terjadi. Strukturisasi problem adalah permasalahan kreatif yang mencakup beragam hal, mencakup: kebaruan, tidak konvensional, motivasi tinggi dan persisten, bernilai, mampu mendefinisikan fenomena yang tidak jelas, kabur, atau tidak jelas.

Beragam tipe problem beserta pengertiannya:

Tipe Problem

Pengertian

Situasi problem

Situasi masalah yang tampak.

Meta problem

Tumpukan masalah yang belum terstruktur yang menyebabkan situasi masalah terjadi.

Problem substantif

Masalah substantif yang didefinisikan dari meta masalah.

Problem formal

Masalah utama yang dipilih untuk segera ditangani.

Bagaimana untuk melakukan proses data gathering untuk menstrukturisasi policy problem? Pertama, riset dokumen atau review literatur. Misalnya: melalui meta-analisis atau sistematik review, karya ilmiah yang dilaporkan di berbagai artikel jurnal, buku, dan disertasi, beragam sumber organisasi seperti publikasi dan laporan berupa think tanks, interest groups, dan consulting firms. Publikasi pemerintahan dan dokumen riset, media massa populer. Kedua, riset lapangan, berupa: interview, observasi, survei, dsb.

Tabel berikut ini memberikan contoh cara menstrukturisasi permasalahan:

Tipe Problem

Problem

Situasi problem

Persentase penduduk miskin ekstrem pada Maret 2021 masih sebesar 4%; target 2024 turun adalah 0% (Kemenko, 2022).

Meta problem

  1. Banyaknya pekerja informal dan formal yang terdampak pandemi Covid-19.
  2. Bantuan pengentasan kemiskinan yang belum tepat sasaran.
  3. Pemberdayaan masyarakat untuk pengentasan kemiskinan yang belum efektif.
  4. Terbatasnya lapangan kerja.
  5. Kesenjangan sosial dalam kesempatan kerja.

Problem substantif

Pandemi Covid-19 berdampak pada peningkatan kemiskinan dan terbatasnya lapangan kerja, sedangkan bantuan pemerintah tidak cukup untuk meningkatkan perekonomian masyarakat miskin.

Problem formal

Upaya pemerintah dalam peningkatan jumlah lapangan kerja mandiri untuk pengentasan kemiskinan.

Menariknya, narasumber juga mengemukakan tentang template penulisan Policy Brief. Pertama, berupa judul. Bagian ini menggambarkan isu atau masalah yang menjadi perhatian penulis. Kedua, masalah atau isu yang akan dibahas. Bagian kedua ini meliputi: executive summary (150 kata), pendahuluan (350 kata), dan isi: data primer/sekunder, statement masalah dan dampak yang muncul. Bagian ketiga, apa yang menyebabkan terjadinya masalah/isu tersebut? Bagian ketiga ini berisi tentang kebijakan yang sudah ada, dukungan argument dari artikel jurnal atau buku, serta analisis keterkaitan antara situasi (masalah atau isu) dengan kebijakan yang sudah ada. Keempat, agenda kebijakan apa yang harus dilakukan? Bagian ini terdiri dari 500 kata. Berisi tentang Kesimpulan dari masalah/isu dan kepada siapa (rekomendasi ini diberikan), tentang alternatif kebijakan (bisa dari pemda atau pemkot atau negara lain) dan detail alternatif kebijakan (bisa dari buku/artikel). 

Menariknya, ada agenda diskusi di sesi break out. Partisipan di room 1 terdiri dari: Dito Anurogo, Erika Rahmawati, Aima Mauidzotul Hasanah, Ardelia Bertha, Bambang Kusumo Dwicahyo, dan Diva Wahyu Pratama. Ada diskusi tentang kebijakan tatalaksana COVID-19 yang berlangsung secara seru di room 1.

Pada pertemuan virtual ini, para partisipan di room 1 membahas tentang beragam penyakit yang berkembang dan menjadi focus perhatian pemerintah. Misalnya: penyakit tropis-infeksi, degenerative, termasuk COVID-19. Rekomendasi yang diperlukan berfokus kepada target terapi, yakni menemukan terapi yang efektif untuk tatalaksana COVID-19.

Berkembangnya teknologi dan riset di bidang regenerative medicine telah memunculkan sejumlah terapi baru, seperti stem cells, CAR T Cells, terapi sel, dan imunoterapi. Problematika pun muncul dari beragam kebaruan ini, seperti: biaya, ketersediaan sarana dan prasarana, safety dan efficacy. Oleh karena itu, pemerintah (selaku regulator) perlu bersinergi dan berkolaborasi dengan model pentahelix, mencakup: peneliti (konseptor), bisnis (unit usaha), media (katalisator), komunitas (akselerator), untuk merumuskan kebijakan tentang perlunya target terapi untuk tatalaksana COVID-19.

(Liputan kegiatan oleh: Dito Anurogo, peserta sekolah Rodinda, sedang menempuh studi S3 di Taipei Medical university, Taiwan).

dr. Dito Anurogo, M.Sc.                 
171 0 0
Bagikan ini ke sosial media anda

(0) Komentar

Berikan Komentarmu

Tentang Generasi Peneliti

Generasipeneliti.id, merupakan perusahaan resmi dibawah PT Solusi Riset Indonesia yang berfokus untuk menyebarkan berita-berita baik terkait akademik di Indonesia


Our Social Media

Hubungi Kami


Customer Service

+62 8127-5915-940
generasipeneliti@gmail.com
Flag Counter

© Generasi Peneliti. All Rights Reserved.